SAMPAI KAPAN, PERSIJA?

Hei, Macan!

Iya, lo, Persija yang kata nya macan. Gak malu julukan nya macan tapi main nya gitu?

Lo itu juara Indonesia 10 kali tanpa degradasi, Cuma lo doang yang bisa kayak gitu. Ga ada tim lain yang bisa kayak lo.

Tapi, terakhir kali lo juara itu 16 tahun yang lalu, saat penulis masih berumur lima tahun. Saat penulis baru kelas 1 SD. Dan sekarang penulis baru lulus kuliah lo belom pernah juara lagi.

Okelah, saat ini rasa nya gak etis ngomongin masalah juara. Karena kita juga maklum, Persija lagi masa transisi dari pemilik lama ke pemilik baru, dan juga dari pelatih lama ke pelatih baru.

Saat ini, kita, pendukung lo, Cuma minta lo main yang bener. Gak cemen kayak 5 pertandingan sebelum nya.

Gue bisa bilang cemen gak asal ngomong, tapi data yang berbicara.

Dari total 6 pertandingan yang udah lo jalanin, lo baru menang sekali dan kalah tiga kali, dan sekarang ada di peringkat 15 klasemen. Memiliki poin sama dengan penghuni zona degradasi, Perseru Serui. Lo hanya diuntungkan dengan selisih gol.

Dari segi produktivitas gol pun lo juga cemen. Lo baru nyetak 4 gol dari 6 pertandingan. Itu berarti lo Cuma nyetak 0,6 gol per 90 menit pertandingan yang lo jalanin. Cemen banget lo!

Oke, argumentasi gue bisa dipatahkan dengan argumen: “tapi kita sudah bermain bagus, Cuma kurang beruntung” gue kasih data lagi nih.

Dari 6 pertandingan yang udah lo jalanin, akurasi operan yang lo lakuin Cuma 75%. Mana? Kata nya lo main bagus?

Kata nya cuma kurang beruntung?

Kok cuma kurang beruntung tapi passing aja ga bener.

Lagi, argumentasi gue sebelum nya bisa dipatahin dengan “lawan bermain bertahan, kita jadi susah buat nyetak gol” gue kasih data lagi nih.

Persija udah kebobolan 5 gol dari 6 pertandingan, Andritany udah melakukan 30 penyelamatan, yang merupakan terbanyak di Liga Satu musim ini, pertahanan Persija mrlakukan blok terhadap 24 tembakan lawan sepanjang 6 pertandingan yang sudah dijalani. Masih mau bilang lawan main bertahan kalo lawan Persija?

Ayolah, kita, Jakmania kurang apa buat lo? Semua mau lo udah kita turutin.

Beli tiket? Udah.

Tertib? Udah.

Menemani lo di mana pun, kapan pun? Udah.

Kurang apa lagi kita sama lo?

Salah gak sih kalo kita minta dibahagiain sama yang kita cinta?

Ayolah, jangan bikin malu terus kerjaan lo. Lo itu MACAN!

Banyak yang udah kita korbanin untuk memberikan dukungan buat lo. Waktu, tenaga, uang, fisik, bahkan nyawa. Kalian lupa kalo hari ini, setahun yang lalu, keluarga kita, Almarhum Fahreza kehilangan nyawa nya ketika hendak mendukung lo? Apa kalian lupa juga dengan Almarhum Bang Ambon yang kehilangan nyawa nya ketika menjaga kehormatan lo?

Inget coba, nyawa bahkan dikasih buat dukung lo. Eh lo nya begitu.

Gak sedikit juga orang-orang yang kehilangan pekerjaan nya demi mendukung lo saat berlaga di luar Jakarta. Mereka rela kehilangan mata pencarian nya demi menemani lo berlaga di kandang lawan.

Gue nulis begini, karena gue cinta sama lo, Persija. Lo gak cocok berada di posisi lo saat ini. Lo itu tim nya para juara, tim nya para penghuni kota pemenang. Eh lo nya berlagak layak nya pecundang.

Gue nulis begini juga yakin, bakal mengundang instagram mania yang melabeli diri nya supporter cerdas untuk menghujat gue. Menghujat bahwa gue suporter musiman.

Iya, emang gue suporter musiman. Baru 16 tahun sih dukung Persija.

Mereka beranggapan bahwa cara untuk mendukung itu hanya satu, yaitu terus mengelu-elukan para pemain walau sedang jadi pecundang.

Terus, emang gue lagi ngapain ini saat nulis beginian?

Lo kira gue lagi bikin skripsi?

Ayolah, jangan munafik. Buruk katakan buruk. Jangan terus-terusan lo bela. Lo itu pendukung bukan penjilat.

Mau sampe kapan begini terus, Persija?

Akhirul kalam, wabilahi taufik wal hidayah, wasalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Sekian dari saya seorang Supporter musiman.

 

 

 

Print Friendly, PDF & Email
Share post :
70 views

Leave a Reply