Alasan Kenapa Restart Liga 1 Gak Asik

Tenang, artikel ini isinya gak cuma tulisan jangan doang kok.

Isinya kali ini adalah sambatan kami buat federasi dan operator liga yang paling kita sayang itu.

PSSI dan PT LIB udah memastikan bakal menggelar kembali LIga 1 2020, yang dimulai tanggal 1 oktober 2020 dan selesai tanggal 28 Februari 2021. Iya, jadi liga lintas tahun karena PSSI, PT LIB, dan (kayaknya) pemegang hak siar tetep kepengen liga main 2 putaran alias tiap tim ketemu 2 kali.

Yang sebenernya gak ada masalah kalo pengaturan jadwalnya bagus dan waktu yang tersedia gak semepet kayak sekarang.

Bayangin aja, tiap tim bakal main 4-5 hari sekali selama 5 bulan. Udah gitu semua klub ga boleh naik pesawat untuk partai tandang.

Contoh nih, Persija bakal lawan PSS di Bantul tanggal 27 Oktober 2020 dengan jadwal kick off 18.15. jadwal selanjutnya Persija bakal main lawan Persita di Tangerang tanggal 31 Oktober dengan jadwal kick off 20.30.

Setelah lawan Persita di Tangerang, Persija harus balik lagi ke Jogja buat lawan Barito tanggal 4 November, yang rencananya bakal berkandang di Maguwoharjo.

Bolak balik Jogja – Tangerang – Jogja naik bus apa gak tipes pemain.

Sebenernya mungkin aja sih liga jalan dengan jadwal sepadet itu. Toh liga di eropa waktu restart liga kemarin jadwalnya lebih padat. TAPI mereka jadwal padat Cuma selama kurang lebih sebulan lebih dikit.

Liga 1 dengan jadwal sepadet itu berlangsung selama 5 bulan! Apa gak bakal burnout itu fisik dan mental pemain diperes abis selama 5 bulan.

Jadwal padet yang berlangsung lama begitu bakal bikin kualitas pertandingan bakal jauhhhhhhhhh menurun karena tim yang tanding udah capek di jalan dan lagian juga gaada degradasi kan, selowwww.

Udah mah kualitas pertandingan bakal turun, potensi jual beli pertandingan dan pengaturan skor bakal gede banget.

Dan BTW, menurut kabar burung yang beredar, juara dari liga 2020 belum tentu ke Asia di tahun depan. Karena ada kemungkinan wakil Indonesia musim ini, PSM dan Bali jadi wakil Indonesia di musim 2021. Soalnya AFC Cup 2020 dihentikan saat masih di fase grup.

Kira-kira itu beberapa alesan kenapa restart liga 1 gak asik dari sisi sepakbolanya.

Sekarang kita bahas kenapa restart liga 1 gak asik dari sisi kemanusiaannya.

Seperti kita udah ketahui bersama, planet yang kita tempatin ini lagi diserang pandemi covid-19. Pandemic ini lah yang jadi alesan utama liga 1 diberentiin pas pekan ke 3.

Untuk memulai kembali liga yang berenti di pekan ke 3 karena kondisi pandemi, PSSI dan LIB bikin protocol kesehatan yang wajib dipatuhi oleh seluruh kontestan liga.

Salah satu protocol yang wajib dijalani setiap klub adalah melakukan swab test kepada seluruh anggota tim, baik itu pemain, pelatih, staf pelatih, dan para official setiap 14 hari sekali.

Biaya untuk melakukan swab test kepada seluruh anggota tim tersebut sebelum kompetisi dimulai memang menjadi tanggung jawab masing-masing klub. Tetapi saat kompetisi berjalan, biayanya akan ditanggung oleh negara melalui BNPB yang bekerjasama dengan PSSI dan PT LIB.

Di situlah ironisnya.

Saat orang-orang biasa yang bukan pejabat, bukan pemain bola, bukan orang kaya, dan bahkan tenaga kesehatan yang jadi garis terdepan kita menghadapi pandemi ini kesulitan buat dapet akses swab test gratis, klub-klub liga 1 malah dapet kesempatan buat swab test gratis personnelnya yang dibiayain sama negara.

Gak melanggar hukum juga sih, tapi ya tetep aja rasanya gimanaaaa gitu kan.

Terus nih, pemilihan pulau jawa sebagai pusat semua pertandingan liga 1 nanti itu aneh banget. Udah tau pulau jawa itu episenter penyebaran virus  di Indonesia, ditambah pulau jawa juga merupakan pulau terpadat di dunia, lah malah dijadiin tempat buat lanjutin liga.

Lucunya lagi, tanggal 14 september 2020 kan seharusnya ada workshop medical buat seluruh tim liga 1 yang seharusnya diadakan di Jogja. Eh tapi malah dibatalin dengan alasan jumlah kasus covid19 masih terus meningkat di sana.

Kan bingung ya. Itu mereka tau kalo menggelar pertemuan di daerah yang kasus covid19 nya masih tinggi berbahaya buat kesehatan. Lah ini orang lain malah disuruh main bola sama mereka di zona merah.

Gak asik banget kan restart liga 1 nanti.

Sebenernya masih banyak lagi sih sambatan kami buat fedrasi dan operator liga tersayang. Tapi itu dulu aja deh sementara ini.

 

Foto: Media Persija 

Print Friendly, PDF & Email
Share post :
72 views

Leave a Reply